Sabtu, 16 Februari 2013

Semester 097

Short post.
New semester review.

Setelah menghabiskan setengah dari masa liburan untuk "ngurus" nilai, tanpa sadar gue harus merayakan ultah dengan pergi ke kampus. Dengan jantung berdegup, gue udah nangkring di bis jam 5 pagi sementara temen-temen gue masih bobo-bobo ucu pasca sholat subuh di rumah masing-masing. Hidup ini emang adil.

Tanggal sebelas kemarin ane udah harus mulai kuliah. Nemuin dosen baru dan matkul baru. Bagaimana dengan gebetan baru? Aih, terlalu mainstream. Gue ngampus masih dengan perawakan yang sama: agak nunduk sambil masang mata jutek yang sedang berusaha melihat dengan baik. Selain itu produksi uap dari tubuh meningkat semenjak sering tidur jam 2 malem.

Oh iye, nyampe di kampus emang ga banyak yang berubah sih.

Nangkring di luar bakal dilaletin, diuk di dalem bakal dinyamukin.

Oh iye, gedung jurusan sekarang diperlengkapi dengan sistem pertahanan baru based on the experience with Jakarta's flood. Yeah, bahkan ada yang berkeliling kampus naik perahu karet. Kasian juga Mang Udin, tukang fotokopi di jurusan, mesin fotokopinya bisa rusak gegara banjir. Free puk-puk, mang. Oh iye, Mang Irul juga kasian kalo harus ngebersihin gedung yang kena banjur. Free puk-puk buatmu juga, mang.

Ah iya, ngomong-ngomong soal banjir. Pas denger Jekardah kena banjir, termasuk kampus, ane agak panik. Mengingat ada setumpuk kampus dan tetek-bengek lainnya di locker. Makanya pas nyampe kampus senin kemarin, gue segera ngecek locker. Puji Tuhan semuanya baik-baik aja walau lockernya mengeluarkan udara yang agak kurang segar karena udah sebulan ngga dibuka.

Lanjut ke soal perkuliahan.

Overall, matkul-matkulnya lumayan ngeri. SKSnye pada 4 dan 3 semua. Mana tiap hari pulang sore semua. Pas masuk kelas ternate ada senior yang ngikut gegara baru bisa ngambil matkul tersebut. Hal tersebut dikarenakan kurangnya IP, moga ane dan temen-temen ngga mengalami hal demikian.

Sementara itu matkul semester ini minta tumbal lumayan banyak. Hari kedua masuk kuliah, uang sebesar 50 ribuan harus direlakan pergi demi buku materi yang tebel. Berbeda sama semester lalu yang cuma perlu menumbalkan kurang dari 30.000.

banyak banget men

Matkul lainnya juga akan segera meminta tumbal seperti pencuri di malam hari. Jumlah buku dan fotokopian yang bakal dipake emang tebel dan banyak. Apalagi karena ada matkul Prose dan Literary Reading: bakal baca karya sastra, mungkin akan beli buku novel atau antologi yang tebel-tebel, dompet jebol. Sementara itu matkul Translation yang masih baik cuma minta buat bawa kitab yang lebih banyak: Oxford, Inggris > Indonesia, Indonesia > Inggris, dan Tesaurus. Tiga jenis kamus dan satu semacam dinosaurus akan diperlukan. Untungnya masih diperbolehkan untuk membawa salah satu aja, jadi jika ada temen sekelah yang berbaik hati, maka takkan ada masalah.

Sementara itu pas pulang, gegara masih berasa liburan, kalo keluar kelas pasti pada cepet-cepet. Apa boleh buat, liburan yang singkat disertai matkul yang mengejutkan agak-agak berat. Pulang sore juga akan merepotkan jika nunggu lebih sore lagi. Btw 5 hari ke belakang, gue cuma sekali pulang ga duduk di bis. Hurea.


How people get out from the class
Me, get out from the class

Well, sekian aja review singkat dan pointless dari minggu pertama kuliah.
Got to have some dinner. Before hunger becomes savage. Before the food cold.


That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe