Jumat, 26 November 2010

Kakek gue.

Well, hari rabu dini hari kemarin adalah hari penting.
Kakek gue meninggal.
Pertamanya, gue lagi siap-siap berangkat sekolah jam 5 pagi.
Nyokap sama bokap dipanggil ke Cibinong (rumah kakek) jam 4.30 pagi.
Mereka mengira dipanggil karena kakek gue kritis atau ada masalah lagi.
Saat gue lagi sarapan, bokap nelepon

Ternyata,
kakek gue udah passed away.

Gue shock.
Soalnya belom lama keluar dari rumah sakit.
Hari minggu kemarin pun (tanggal 21 November 2010) gue sama nyokap kesana.
Dan dia masih sehat-sehat aja. Gue masih ngobrol dikit sama dia.

Gue juga denger cerita, kalo hari selasa (23 November 2010) semua anaknya dipanggil satu-satu, termasuk nyokap. Kakek gue cuma bilang, yang kira-kira begini::
"Tanggal 5 nanti jangan lupa. Siapin daging, dan siapin tenda kuning yang besar"
Setelah ngomong itu, tiap orang disuruh pulang. Kontan semuanya heran dan ga mau pulang dulu. Nyokap gue yang udah disuruh pulang dari jam 7, nungguin sampe jam 8.

Pas dini harinya, oksigen kakek gue udah abis. Om gue mau ambil gantinya di kamar, however kakek gue bilang ga usah. Terus kakek gue juga minta pintu yang biasanya ga dikunci -agar kalo emergency bisa pada langsung masuk-, untuk dikunci. Terus, om gue yang ga mau tidur, disuruh tidur.

Sekitar jam 4, om gue bangun.
Bukan karena dia udah cukup tidur, tapi karena ada yang bangunin. Yang banguninnya bilang gini:
"Bangun, ayah kamu sudah meninggal."
Om gue yang bangun, entah terpengaruh kata-kata itu atau nggak, langsung nangis ngeliat kakek gue. Dia belum tahu kalo kakek gue udah ngga ada, semuanya dipanggil. Akhirnya nyokap gue yang memverifikasi bahwa: kakek gue udah meninggal.

Pas gue nyampe sana, muka orang-orang udah pada sembab.
Tapi nenek gue masih bisa ngobrol, ngejelasin semuanya sama tamu.

Lalu sekitar jam 7 pagi, kami sekeluarga makan di belakang.
Nenek gue ga mau, tapi om gue minta nenek gue untuk wakilin kakek gue makan. Dan nenek gue makan sambil nangis-nangis.

Lalu, tetangga, orang-orang gereja, dan saudara-saudara pada dateng.

Keesokan harinya, kakek gue dikubur di TPU Cirimekar.
Paginya, gue lagi sekolah. Gue harus, karena ada ulangan.
Abis ulangan, gue rencana minta izin ke piket. Gue udah bawa surat izin. Dan guru piketnya ga ada, gue nungguin dengan kesal sampe udah mau pulang (jam 11.40). Karenanya, gue ngabur pas bimbel. Gue buru-buru pulang, gue dirumah cuma 5 menit, lalu pergi.

Sesampainya di TPU.
Gue telat.
Kakek gue udah dikebumikan.
Gue cuma bisa ngeliat tabur bunganya doang. Keluarga gue pada nangis.
Gue cuma bisa ngeliat dari jauh, gue malu udah dateng telat.
Dan, gue juga malu.
Gue ga bisa nangis walau gue ingin.

Well, itulah kisah 2 hari kemarin.
Tentang kakek gue, yang passed away.
Gue cuma bisa doain dari sini.
Maaf, kalo dateng telat.
Tapi, gue masih inget pesen kakek gue.

Selamat jalan kakek, sampai bertemu nanti.
Tuhan, kuharap kau menjaganya sampai giliran kami tiba, dan bisa berkumpul lagi di sana.

That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe