Senin, 28 Februari 2011

Mingling Words II

Edisi kedua dari topik yang campur aduk
Let's start

Tanggal 28 February, akhir dari bulan oh-so-unyu-unyuan. Banyak yang panik dan bersyukur. Panik gara-gara makin deket ke UN, bersyukur karena para jomblo udah ga bermasalah sama masa buat unyu-uyuan.
Gue sendiri, pagi ini disambut dengan santapan Morning Test Bahasa Indonesia. Thank God, kali ini kita ga baca koran pagi-pagi. Eh tapi ternyata setelah itu harus ulangan sosiologi, which belom gue pelajarin. Gue dapet nomor ganjil: 19. So, gue ngerjain soal nomor 1-40, well hanya ada satu orang yang mesti ngerjain 80 soal :/

Lanjut.

Setelah pusing dengan ulangan, seperti yang gue liat, di kelas banyak yang migrasi. Entah melalang buana kemana aja, tapi gue dapet info kalo UKS penuh. LOL. Gue juga seharusnya migrasi ke perpus, mojok dan numpang tidur. Mumpung cuaca dingin lagi ngedukung banget buat kenyamanan tidur. Seharusnya gue bawa selimut ke sekolah. Mungkin bantal juga.

Sehari sebelumnya, gue sibuk ngerjain tugas keramik yang akhirnya selesai dengan kepala keleyengan (Wait, what is keleyengan?). Sedangkan Shantoto lagi ngerjain skenario dengan susah payah. Dan gue merasa bersalah. Gue niat ngebayar tuh skenario, sekalian nyumbang duit buat dia. Buat beli tiket konser JYJ. Ah, owner, footstool merasa senang bersalah ngebiarin engkau kerja sendirian T_T.

Kembali ke hari ini.
Well si asha udah ngebuatin skenario. Gue pun menghafalkan dengan tidak seksama. Sehingga gue masih grogi. Well, meunurut keputusan asha yang pertama: "kita ga usah pake kostum" sampai tiba-tiba berubah menjadi: "Dat, lo nanti pulang dulu ambil jaket dokter ya". Gue panik. Pulang sekolah jam 12.20, sedangkan Ujian Praktek seni mulai jam setengah satu. Which means gue punya waktu aman selama sepuluh menit.

Gue tambah panik.

Gue langsung berpikiran absurd. Gue mau nelpon Doraemon, minjem Anywhere Door. Gue mau nyari Organization XIII, minta jubahnya sekalian belajar bikin Corridor of Darkness. Atau minta dianterin Terra, pulang kerumah pake Keyblade Glider. Dan sebagainya, dan sebagainya.

Gue langsung cabut ke rumah setelah bel berbunyi. Nyampe rumah jam 1. Gue segera ngebongkar lemari dan masukin pakaian ke tas. Lalu gue berangkat. Sial, abang angkotnya nyuruh temennya beli tissue dulu. Tapi karena gue bilang kalo gue udah telat, dan sepertinya dia takut kehilangan pelanggan, dia segera ngebut. Walau akhirnya gue dioper ke temennya. Di tengah-tengah perjalanan, gue sempet-sempetin baca naskah yang gue simpen di E-Book ponsel.

Dan di Kranggan ke Cibinong, gue kehujanan dikit. Gue langsung ke perpus dan ganti pakaian.  Gue liat orang-orang pada ngeliatin gue. Entah orang ngira ada dokter bodoh nyasar atau gue emang ganteng kalo jadi dokter :P. Gue masih ga hafal dialognya. Lalu tak lama kemudian, kami maju dan gue nyadar , ada beberapa line yang hilang. Fail.

Tak lama kemudian, gue balik. Gue dengan memaksakan diri, menahan rasa kantuk di jiwa sampai ke rumah. Harapan untuk makan enak pupus setelah gue liat lemari, ternyata cuma makan ikan + buncis.

Ok, gue udah ngantuk.

That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe