Kamis, 17 Februari 2011

A Not-so-cheerful Struggle

Well, ga usah disebutin lagi, gue emang lelah
Sambil nyetel the 13th Struggle biar sama kaya judul postingan ini

Ok, semuanya emang ngga diawali dengan dialog antara gue dan seorang bocah SD di angkot beberapa waktu ini:
Bocah : Kak, boleh tanya ga?
Gue : (nada datar) Apa?
Bocah : Kakak lagi pakai sharingan ya? Ituloh, matanya sasuke yang di pilem naruto.
Gue : Enggak tuh, emangnya kenapa? (datar, banget)
Bocah : Soalnya merah banget matanya
Gue : Ooh... (udah ga niat ngomong lagi)


Itulah sebuah percakapan singkat gue dengan seorang bocah SD. Waktu itu masih jam 6 kurang 15.

Ok, mungkin semuanya bingung. Apa hubungannya dialog tersebut dengan postingan ga penting hari ini. Mata gue merah. Itulah kesimpulan dari ucapan sharingan anak itu.

Kenapa merah?
Well, gue emang ga mau ngeluarin duit buat beli lensa kontak, lagipula gue lebih cocok pake warna silver atau sekalian putih aja biar dikira temennya Seishiro Sakurazuka. Ok, mata gue merah gara-gara kecapean. Banyak banget kegiatan menuju akhir sekolah ini. What a tiring struggle.

Banyak banget yang mesti gue lakukan  Setelah beberapa hari sebelumnya gue ikutan ujian praktek bahasa inggris sampe sore, gue mesti ngerjain tugas PKN sebanyak 45 soal, essay. Gue putuskan untuk melakukan ini nanti.

Rabu kemarin, gue tiba-tiba bangun jam 4 pagi dan langsung ngerjain PKN. Lumayan, dapet 20 soal. Lalu gue niat ngelanjutin di sekolah. Dengan berat hati, gue bawa buku Tata Negara yang membebani itu. Sesampainya di sekolah, gue males luar biasa buat ngerjain tugas PKN tersebut. Akhirnya mba, ngajakin gue buat ngerjain tugas itu abis pulang sekolah.

Sepulang sekolah, kami ikutan ujian praktek bahasa sunda. Sebuah mata pelajaran bahasa yang sebenernya ga asing, tapi selama 12 tahun belajar di sekitar Kabupaten Bogor, gue sampe sekarang belom bisa menguasai bahasa sunda dengan baik. Berbeda dengan bahasa inggris yang asing entah dari mana, tapi dalam kurun waktu 4 tahun, langsung lancar.

Ujian prakteknya cuma baca dongeng sunda dan terjemahannya. Dan gue pun begitu beruntungnya menemukan sebuah cerita yang kosakatanya ga terlalu sastra sunda banget. Lalu gue dan mba ke perpus.

Nyampe di depan perpus, gue langsung pergi ke fotokopian buat ngebeli karton warna biru. Karton biru itu gue pake buat dijadiin sampul buku PKN. Dan saat gue lagi sibuk ngegunting, Sasha dan Shofi, duo ajaib yang agak gue hindarin, terjadi sebuah dialog:
Sasha dan Shofi : Hai Asha, Data
Asha : Hai (sedangkan gue ga ngejawab)
Shofi : Lagi bikin apaan lu dat?
Gw : (dengan malas) bikin prakarya buat ujian praktek seni, tadi gurunya ngasih tau di kelas gue
Sasha dan Shofi : (masang tampang dongo dan sangat mempercayai omongan gue) emang iya? bukannya drama?
Asha : Ga kok, itu buat sampul PKN

Ok, itu ga menunjukkan bahwa Sasha dan Shofi adalah orang dongo, ngga, bukan itu. Itu menunjukkan kalo gue jago banget ngebohong.

Kembali ke tugas PKN. Gue sama mba ngerjain tugas di perpus. Ada beberapa anak kelas XI yang lagi baca novel dan ngobrol agak kenceng. Si Asha yang lagi labil itu pun langsung ngomel-ngomel. Juga saat anak kelas XI itu nyeritain isi novel itu ke temennya:
A : Eh, akhirnya itu gimana sih?
B : Itu, si Ari... (nyeritain)
Mba : Aduh, kasian banget sih si Ari. Tuh kan, di perpus, gue sampe bisa afal tentang si Ari. (dan terus menyolot)

Untuk sejenak, gue sama dia pergi beli makanan. Dia ngeledek gue yang waktu itu beli gorengan. Dia bilang:
"AHAHA, MAKANAN RAKYAT!!! BELI BERAPA KEPING? HAHAHA"

Dia langsung gue tinggalin.

Kembali di perpus, we got some more companions: Macan and Sapi dateng ke perpus. Ok, Macan dan Sapi itu cuma sebutan doang. Mereka ikutan ngerjain PKN. Kita ngerjain sambil bercanda, sampai-sampai seorang-anak-yang-dikira-adalah-Florence-oleh-Asha, ngeliatin dengan agak takut. Beberapa saat kemudian, gue dan mba selesai ngerjain PKN. Dan pulang.


Ok, berhubung gue salah nyetel lagu, gue akhiri postingan ini dengan mengantuk.

That's all

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe