Kamis, 08 September 2011

First Days

Setelah sekian lama ikut ospek.
Akhirnya kuliah juga, alhamdulilah yah...


Setelah ngga memposting apapun dan berpikir sejak lama, akhirnya gue memutuskan untuk curcol dikit. Selain gue emang kurang punya topik, gue rada kelelahan /sigh/.

Oke. Gue tau banget kalo postingan ini bakalan terlihat norak di mata para senior. Yaitu anda-anda yang sudah menderita berkuliah lebih awal dari pada saya. Tapi apa boleh buat, siapa tau perspektif gue agak beda daripada kalian. #eaaaa.

...

Well, senin kemarin, persetan tanggal berapa, gue akhirnya masuk kuliah juga. Gue dateng ke kampus bareng temen SMA gue sekitar jam 7-an. Gue sama dia beda fakultas dan beda jadwal. Dia masuk jam 8, sedangkan gue masuk jam 10. Gue dateng pagi bukan karena gue freshman yang masih rajin, tapi gara-gara persuasi temen gue ini. Gue emang agak gampang ngeiyain kalo diajak kemana-mana. Alhasil, setelah temen gue masuk, gue luntang-lantung kesana-kemari. Kampret.

Tapi setidaknya gue ga luntang-lantung kelamaan. Gue samperin gedung jurusan gue dan ternyata ada juga temen yang senasib. Sama-sama datang kepagian dan luntang-lantung ga karuan. Tak lama kemudian other humans come lalu ngumpul di parkiran dan ngobrol ramai-ramai.

Setelah puas ngobrol, kami masuk ke kelas masing-masing. Awalnya pada ngira kalo dosennya ga bakal dateng atau masih di jalan (read: balik dari mudik). Tapi ternyata dosennya pun udah dateng. Setelah perkenalan, kami langsung berkuliah and... dikasih tugas.

Itulah hari pertama.

Lanjut ke hari-hari berikutnya, dosennya emang banyak tapi belum semuanya bisa ditemui di kelas. Waktu itu pelajaran Listening, kami belum mulai kuliah dan cuma cuap-cuap aja bareng dosennya. Setelah matkul itu, kelas gue kembali luntang-lantung di kelas. Selama Luntang-Lantung Period  tersebut, kami membuat AC pun tidak kuasa mendinginkan ruangan. Bukannya kami bikin api unggun di kelas, tapi kami ngobrol a.k.a bikin gaduh dengan sangat antusias. Bahkan gue pun agak keringetan pas ngetawain joke dan ejekan temen gue.

Yap, kerjaan kami di kelas cuma dua: bercanda or kuliah. Nothing more. Sisanya palingan makan dan pulang.

...

Oke, kuliah di kampus sebenernya bukanlah main problemo yang bikin gue kecapean. Yang bikin gue kecapean adalah: naik bis. Gue ga mempermasalahkan keberangkatan gue, sebab pagi-pagi otak gue masih seger dan muka gue belum butek. Yang gue permasalahin ialah kepulangan gue. Naik bisnya pun bisa diurutkan menjadi beberapa tahap. Yaitu:
  1. Jalan dari gedung jurusan ke gerbang depan sejauh 100 meter.
  2. Jalan dari gerbang depan ke perempatan sejauh 200 meter.
  3. Nungguin bis sambil nutupin hidung, nahan pegel, nahan haus gara-gara ga ada yang jualan di perempatan.
  4. Naik bis. Kalo beruntung bisa duduk. Kalo ngga, mesti berdiri, berdesakan dengan manusia lain. Belum lagi kalo ada yang gerak-gerak atau disuruh geser. Belum lagi kalo AC-nya ga kerasa. Belum lagi kalo jalanannya ga mulus. Belum lagi kalo macet. Belum lagi kalo ada yang berisik. Belum lagi harus nahan kantuk.
Sial...

However, gue tau kok kalo penderitaan ini belum seberapa. Gue yakin kalo tahun-tahun ke depannya akan makin menderita. And, penderitaan ini hanya sementara.


That's all.

5 komentar:

  1. saya bersyukur kampus dan kontrakan saya bisa ditempuh hanya dengan berjalan kaki ...

    sesuatu sekali yah

    BalasHapus
  2. apapun itu, tetep semangat ya ! ^^

    BalasHapus
  3. beuh lumayan capek dong ckckc.. :)

    BalasHapus
  4. waah, jadi pengen cepet2 kuliah >.<

    BalasHapus
  5. walahh bang..
    kirain udah tuirr. hahaha..
    selamat ya....
    besok kita sukuran sembelih nyamuk.. he

    BalasHapus

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe