Senin, 01 Juli 2013

#KopdarAkbarKK Hari Pertama

Dua hari seneng-seneng bareng anak KK.
Sampe akhirnya tepar...

Dua hari yang lalu gue pergi ke Jakarta untuk ikutan kopdar akbar komunitas Kancut Keblenger. Lumayan capek tapi asyik. Finally gue bisa ikutan kopdar dimana yang datang lumayan banyak. Lengkapnya? Baca aja terus~~~

29 Juni 2013
Jam 8 pagi gue berangkat ke Stasiun Bogor. Perjalanan lumayan lancar dan cepat; entah karena gue yang akhirnya berangkat lebih cepat, atau emang jalanannya yang lengang. Pokoke finally ane ngga dateng telat; gue nyampe setengah jam lebih awal dari jam 10.

Nyampe di Stasiun Bogor gue langsung ngibrit ke KFC Taman Topi. Selain di stasiun emang belum ada orang, gue juga laper banget. Di sana gue nemu bang Farid yang suddenly pake kacamata dan segera mesen makanan yang ngantrinya lama banget. Tak lama kemudian, Febri pun datang dan segera mesen minuman. Sialnya, doi juga ngantri di barisan yang sama dengan gue, which resulted in ngantri yang lama. Ga yakin ini emang banyak yang ngantri, atau kasirnya yang lama. Karena dua barisan sisanya pada lancar jaya.

Setelah makan dan minum sejenak, kami langsung ngibrit ke Jakarta via kereta.

Kami pun turun di Stasiun Juanda. Di sana, kami nunggu tiga orang lagi: Bang Adi, Hesty, dan Aci (namanya Aci, kan?). Terus kami pun langsung jalan ke arah Monas, dan berjalan jauuuuuuuuh hingga Museum Nasional atau Museum Gajah. Jalan kaki ini dilakukan demi menghemat uang karena BBM udah naik, tapi tetep aja duit kepake buat beli minum. (.__. )

Sampe di Museum Gajah, rombongan Bogor-Depok yang berjumlah enam orang menemui ka Pina bersama dengan semacam panitia yang memberikan arahan soal gimana acara besok. Di sana ada juga orang dari Cool in School dan Dog Lovers (bener ga sih? ane agak lupa). Dan kita bareng-bareng latihan nari buat flashmob.

...

Tak lama kemudian Fachri dan Anugrah dateng, para 'panitia' pun pulang, disusul oleh kedatangan Rikar dari Cilegon. Tak lama setelah mereka dateng, rombongan Bandung-Jambi menginformasikan kalo mereka udah nangkring di halte TJ Monas. Bang Farid, Fachri, dan gue langsung jemput ke deket halte. Dan balik dari sana, kita nemuin Rikar yang udah tertidur lelap di atas lantai. (.__. )

Huyoh~
Cilegon itu keras kawan...
Setelah semuanya ngumpul, ya kita ngobrol sebentar dan latihan buat flashmob. Kemudian istirahat sebentar dan pada nyebar. Ada yang makan dan ada yang stay di museum. Sehabis makan di seberang jalan, pada iseng main... what the word... Truth or Dare(?). Semua ngumpulin duit dan yang mau duit tersebut harus ngelakuin sesuatu. Meanwhile gue ngga menyaksikan semuanya, dan Bang Mamad menerima tantangan untuk nari di zebra cross saat lampu lagi hijau buat penyeberang dan merah untuk pengendara. Katanya ada ibu-ibu yang kesel ngeliat Bang Mamad ngegeber motornya. (.__.  )

Abis itu pada random.

Bang Farid dan Fachri pun pengen balapan, tapi dengan ngegendong orang. Bang Farid ngegendong Kinan dan Fachri ngegendong Uti. Hasilnya? Bang Farid jatoh...

That must be hurt...
...

Sambil nungguin Nisa, satu lagi rombongan dari Bogor, kita jalan ke Monas. Kita ga masuk ke Monas, tapi nungguin Nisa di seberang Istana Merdeka. Karena kami bawa potongan kardus, ada bapak polisi dari balik pagar Monas ngedeketin kami dan nanya-nanya. Sepertinya doi ngira kami mau demo, padahal ngga. Setelah Nisa datang, kami langsung naik bis menuju Roxy, rumah kak Pina.

Di dalam bis, anak KK mendominasi dalam berbagai konteks: jumlah, suara, dan kelakuan. Karenanya, penumpang ada yang terlihat kaget atau takut. Bang Dani pun main nyanyi sambil main gitar.


Rombongan KK mendominasi dunia bis~

Ngga, dia ga lagi kebelet

Perjalanan di bis begitu menyenangkan. Namun semua itu berubah saat pengamen-orator menyerang. Doi, seperti biasa, bukan ngamen bukan jualan, tapi orasi sambil 'ngancem' terus mintain duit. Doi ngakunya sih bukan kapitalis, ye tapi kalo tetep minta duit tanpa usaha, apa bedanya? Ririz pun jadi 'korban' makian si orator ini.

Turun dari bis, kita jalan ke rumah ka pina.

...

Sampai di rumah ka Pina, kami istirahat. Entah kenapa konteks istirahat melekat erat dengan anak Cilegon. Doi pun seketika langsung tidur pulas, sayangnya ngga ada foto buat ngebuktiin.

Menjelang malam hari, semua langsung makan dan mandi bergiliran. Kemudian pada nonton, ngobrol, ataupun ngegitar; sementara itu 4 orang, termasuk Rikar yang nampaknya tidak menemukan space buat tidur, ngerjain papan demo (atau mungkin harusnya promo) yang dibuat dari kardus-yang-dikira-polisi-bakal-dipake-demo.

Next time pak polisi gaucah suudzon yua :3
Setelah itu, Uti dan Fachri -mahasiswi tampang muda dan siswa SMA tampang tua- keluar buat nyari kartu gaple, tapi akhirnya membawa pulang satu deck kartu remi. Ngga, kita ngga ngejudi kok. Anugrah memimpin sebuah game yang namanya Mafia Wars, yang entah kenapa malah mirip banget sama game dalam komik yang pernah gue baca: Rabbit Doubt dalam Doubt dan Judge.

Mainnya simple, para pemain dibagikan kartu. Ada lima kartu yang memiliki 'fungsi', meanwhile sisanya cuma jadi spectator. 
  • Ace, penjahat, tugasnya membunuh satu pemain.
  • King, polisi, tugasnya mencari sang penjahat dengan membunuhnya, tapi jika yang dibunuh bukanlah si penjahat, maka doi tetep udah ngebunuh orang. 
  • Queen, perawat(?), doi bisa memberikan immunity kepada orang yang doi kira akan dibunuh, termasuk dirinya sendiri. 
  • Jack, the sniper, dia berhak membawa satu orang untuk dibawa ke alam baka jika dirinya terbunuh.
  • Joker, memiliki privilege untuk melihat kartu milik salah satu pemain.
Peraturannya gampang: cari si penjahat. Para pemain yang telah dibagikan kartu harus menundukkan kepala dan menutup mata sesuai arahan pembawa acara. Pemegang kartu berfungsi akan diperintahkan melakukan 'hak'-nya tanpa diketahui pemain lain. The game will end with the death of the criminal.

Gamenya lumayan seru. The excitement of not knowing makes everything fun. Saling bunuh dan saling tuduh bikin ngakak. Gue satu kali memegang King dan berhasil ngebunuh Bang Mamad, the Ace. Setelah itu gue terus dibunuh, dibunuh, dan dibunuh. Permainan menjadi sangat seru di saat sang Ace dan King saling membunuh.

Saat pada main, mincut kita memasakkan kentang goreng, para pemain langsung nyamber kaya pembagian sembako. Saat kentangnya habis, game pun berlanjut.

Jatah makan ternyata masih nyisa, daripada mubazir...

...

Menjelang tengah malam ka Pina ngasih arahan soal apa aja yang akan kita lakukan esok harinya. Sekaligus latihan cabaret yang akan dilakukan oleh anak-anak Kancut Keblenger. Setelah itu curcol random, si Fachri makan malam lagi, dan semua tidur...



This is not the end and a continuation is coming...
(karena to be continued udah kelewat mainstream)

BONUS:
CUHIYEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE KIW KIW

21 komentar:

  1. PERTAMAX GAN! Ayooo mana sambungannya :))

    Ntar bagi poto2nya yak buat web hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar sore ye kak, mau makan duyu :3

      Hapus
  2. Yak, sial. FOTO GUA LAGI TIDUUUURRRR??? -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu elu ? wkwkwk begadang semalem broh XD

      Hapus
  3. "aku mau batu crispy buatan mama. tapi mama masaknya lama. yaudah terpaksa aku makan nasi"

    FUAHAHAHAH X))

    BalasHapus
  4. Kok kayaknya seru banget yah T_T
    Masih ngga ngerti sama game Mafia Warsnya, kenapa ngebunuh dan kalo ketauan mau dibunuh kita harus apa :/ ?

    BalasHapus
  5. Kok kayaknya seru banget yah T_T
    Masih ngga ngerti sama ntu Mafia Wars :/ kenapa ngebunuh, dan kalo udah tau mau dibunuh harus diem aja gitu :/ ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan pada nunduk dan tutup mata, ga ada yang bersuara, jadi ga tau siapa yang ngebunuh dan siapa yang dibunuh

      Hapus
  6. PICT TERAKHIR??? IEEEEEEEE YAMETEEE KUDASAIIIII.
    *BAKAR BLOGNYA BAKAAAAR

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah, ujungnya juga iku-iku-kimochi :v

      Hapus
    2. Elu kali yang begitu Dat :v

      Hapus
  7. enak yaaa bang Data -______- jadi kepengen kembali ke KK ahahahahaha
    itu bang Farid sama siapa bobonya cocweet amat :))
    ditunggu postingan selanjutnya bang :D

    BalasHapus
  8. BANG PARIIIIIIIT BANG PARIIIIIIIIIIIIIIIIT

    BalasHapus
  9. FOTO TERAKHIR LAKNAT, IBU BAPAK KAMU...

    BalasHapus
  10. Cieh - Cieh Lucu banget apalagi Foto YG terahir
    matep Markontap hehe

    BalasHapus
  11. Gile tuh foto yang terakhir -_-

    BalasHapus
  12. hahahahasik...
    sayang saya gk jd ikut karena tiba2 ada PR
    padahal udah seneng kmrn sabtu gk ada ujian, eh malah ada PR zzzzzzz

    BalasHapus
  13. Njir, foto gue maksa banget tuh mukanya.. ha ha

    BalasHapus

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe