Selasa, 10 Desember 2013

Pets

Manusia adalah makhluk sosial.
Tapi ga berarti sosialnya hanya kepada manusia doang.


Dari kecil gue suka banget sama hewan, entah kenapa. Gue nganggep hewan adalah sesuatu yang enak dipegang, dielus-elus, dan diajak main. Namun, hewan yang gue suka cuma berasal dari kelas Aves dan Mamalia. Ikan sih masih oke lah, cuma yang namanya reptilia dan insecta no way abis.

Gue inget banget bahwa hewan piaraan pertama gue adalah anak ayam. Anak ayam seumur jagung yang masih butuh bimbingan orang tuanya gue bawa pulang dari rumah nenek. Seinget gue sih, tuh anak ayam secara mandiri bertumbuh menjadi ayam jantan yang jantan. Walau harus berakhir di perut gue juga. ( .__.)

Menurut gue, hewan yang paling gampang direkrut dan dikelola adalah kucing. Why? Gausah ke petshop, tunggu ada yang lewat depan rumah dan kasih makan. Voila, you got a cat. Selain itu si kucing belum tentu selalu dependent on kita. Doi masih bisa cari makan sambil berantem sama kucing lain. Breedingnya gimana? Kalo lo punya betina, biarkeun saja doi main di luar, entar juga doi hamil. Well, kecuali lo seneng sama kucing yang jelas asal-usulnya, ya silakeun ke petshop.

Gue udah pernah miara banyak banget kucing, dan entah pada ke mana sekarang. Selain kucing, gue juga pernah miara ikan, kura-kura, anjing, kelinci, burung hantu, dan hamster Semuanye, except anjing, berakhir dengan menyedihkan. Meski demikian, ga berarti gue ga merasa menyesal jika ga bisa ngerawat dengan baik.
Pet me! Pet me! Hehehehe
Anyway, recently gue sedang memelihara empat ekor hamster.

One of my hamsters...
Secara personal, gue anggap hamster paling gampang ngurusnya. Tinggal kasih makan pagi-sore, pastiin tempat minumnya ga kosong, dan bersihin kandang seminggu dua kali. Makanan, serbuk kayu, dan perlengkapan lainnya bisa gue beli sepulang kampus di mal. Tiap dua minggu gue cuma keluar duit sekitar Rp. 20.000. 

Ribet? Mungkin, tapi kalo udah biasa mah, ya biasa aja.

...

Gue pikir, dalam beberapa hal, hewan peliharaan could be better than humans. (Mungkin) mereka ngga pernah ngejudge kita, ataupun ngomelin kita. "Makanan gue mane?", "Gue belon mandi nih!", atau "Apaan nih? Masa tiap hari gini mulu makannya.".  That's why I feel more comfortable with them.

Apalagi kalo macem anjing (maupun kucing), doi ngerti perasaan kite. Selalu semangat kalo kita pulang. Disuruh-suruh ngerti, tapi mungkin kalo disuruh ke mini market masih di luar jangkauan.

Sebagian orang yang memelihara dengan tujuan afektif akan merasa senang dengan sobat satwanya tersebut. Hewan peliharaan dapat menjadi pendukung psikologis bagi kamu. Kamu tinggal peluk kucing atau anjing kamu, curhat ke kadal, atau bahkan ngobrol sama beo. Hal-hal yang mungkin bagimu sulit untuk didapatkan dari orang lain, bisa kamu dapatkan dari hewan.

Namun, kalo mau miara hewan, harap perhatikan isi kantong dulu.

Emang hak lo sih mau beli apa ngga, cuma mohon diperhatikan perasaan si hewan. Kalo susah beli makanan atau perlengkapan, ya tunda dulu. Di petshop doi dapet makan enak, masa sampe rumah lo ngga diurus. Kaya misalnya ente mau punya anak, ga mungkin kan asal mbrojol terus teuing ah nasibna kumaha.

Intinya, hewan memang bikin pengen melihara, tapi kamu juga harus tahu bahwa kamu punya tanggung jawab terhadapnya.


That's all.

*Disclaimer*
That GIF of that fluffy corgi is not mine, got it from:
http://9gag.com/gag/aPvY2OQ

10 komentar:

  1. agree, pet bisa pendukung psikologis, walopun aku cuma milih anjing sama ikan aja sih yang ga ribet .
    apalagi ikan, ga ribet banget, tinggal kasih makan trus udah deh... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersihin aquariumnya makan ati, nak.

      Hapus
  2. Dulu waktu SMP gue melihara hamster, alasannya ya karena lucu aja gitu. Tapi hamster itu gampang sakitnya, mangkannya sekarang beralih jadi melihara kucing. :D

    Mampir: http://celotehan-pelajar.blogspot.com/

    BalasHapus
  3. <--- Penyuka kucing. Selalu dibilang saya bapaknya kucing sama temen-temen. Heuheuheu. Tapi ya mau gimana.. Emang udah suka.

    BalasHapus
  4. Melihara kucing takut megangnya, suhu tubuh nya kerasa :|
    jadi inget mau beli hamster dari setahun lalu lupa melulu.
    enggak mahal juga ya melihara hamster. Mau nyoba deh kayaknya semester depan.
    *masih ditunda aja*

    BalasHapus
  5. Dari SD sampe sekarang SMA, kucing selalu ada di rumah -_- Ya karena beranak dan beranak terus..

    Terus dulu pernah melihara kelinci, sehari kemudian langsung mati gatau kenapa, dikasih makan kagak mau.. Diajak main malah diem aja, jadi aja gue gak suka kelinci gara2 dia gak asik~

    BalasHapus
  6. sekarang gue lagi melihara ayaam ><

    BalasHapus
  7. Muahaha. Baca posting ini jadi inget pets masa lalu. Pernah melihara kelinci 5 ekor, yg 4 anggora kesel sama bulu2nya akhirnya dijual, yg 1 lagi agresif suka gigit2, dijual juga. Pernah juga melihara hamster 2 ekor, yg satu agresif suka ganggu yg satunya, mana galak lagi, serbuk kayu gak diganti2 -.- Akhirnya yg baik mati kelaperan, yg agresif stress lalu mati -.-
    Kalo kucing gak pernah pelihara soalnya ane ailurophobia, dan pengen banget punya anjing, tapi takut ntar kegigit :3
    Sekarang lagi berniat pelihara kurakura :)
    *sori komennya kepanjangan :3*

    BalasHapus
  8. hampir semua spesies hewan yg reccomended jd pet udah gue piara deh, dan berakhir dengan kematian, baik wajar ataupun tidak disengaja.
    my very first pet is ikan mas at akuarium bulet. dan dengan sukses gue jatohin akuariumnya. trus anak ayam, kucing, anjing, landak mini, toket ehm maksud gue tokek, hamster, kelinci, kucing, anjing, dan seterusnya.

    sekarasng gue terjebak cinta buat sugar glider dan ular :3

    BalasHapus
  9. Setuju!! Tapi sayang, di rumah nggak boleh memelihara hewan T_T maaaak :(

    BalasHapus

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe