Minggu, 25 Oktober 2015

2nd Meeting

It was 18-19 of September
A nice one.


September 18 2015

Seperti biasa, gua selalu naik travel di dekat stasiun Sudirman. Tapi, waktu itu beda supir dan jalur yang ditempuhnya beda. Biasanya cuma muter doang dari Jl. Blora terus ke Jl. Sudirman dan masuk tol di Semanggi. Eh, waktu itu malah ke Kuningan, nyamperin penumpang di cabang travel yang satunya. Akhirnya porsi waktu masuk ke jalan tol memakan waktu 30 menit, terutama karena jalan Kuningan padat dan sempit.

...

Sekitar jam 10.30, gua sampai di Baltos.

Gua menunggu dia sebentar, karena dia ngga bawa motor seperti bulan sebelumnya. Sesampainya dia, kita makan dulu di puncak Baltos. Iya puncak, sebenarnya mau nulis lantai paling atas, tapi gua bilang puncak karena gerah cuy.

Dia makan nasi dengan puyung hai, gua makan nasi goreng - a'la kadarnya. Bahkan abangnya pergi shalat Jumat. Kami ngobrol segala macem di sana, dengan mba-mba rambut warna-warni duduk di belakang bangku kita, yang makan sambil ngerokok cuy. Mantep beud.

Sesudah makan, keliling Baltos dulu bentar. Yekali tiap bulan cuma jadi checkpoint doang. Gua sempet beli beberapa koin buat main ngambil boneka - to no avail, sampe ditarik dia keluar dari tempat main karena gua buang-buang duit doang... orz.

Terus kita ngecek sebuah toko buku yang isinya buku bahasa Inggris kabeh. Nope, bukan buku pelajaran bahasa Inggris, tapi berbagai buku berbahasa Inggris. Doi ingin cari buku yang bisa bantu dia untuk ngerjain skripsi dia nanti. Sayangnya, buku yang dia cari ngga ada. Yaudah kita muter-muter Baltos dikit lagi.

Abis pusing pusing-pusing di Baltos, gua diajak ke Taman Film. Dalem ati, ini pak Ridwan Kamil bisa aje ye manfaatin ruang tersisa di Bandung daripada bongkar sana sini. Akhirnya kita ngaso dulu bentar di sana. Ngeliatin bocah maen bola, emak-emak yang nunggu mereka, anak gaul berfoto, tukang jajanan jualan, dan sampah yang sayangnya masih berserakan. Humans... disappointing as usual.

Kita ngaso dengan cukup lama. Apalagi doi pewe banget di karpet yang gua rasa pasti udah banyak bekas keringet orang. Gua sibuk ngecek beberapa komik yang dia pinjem dari temennya, Nizar.

...

Abis itu, kita naro dulu pakaian gua di tempat yang gua singgahin sementara, karena berat cuy kalo jalan-jalan bawa pakaian ganti serta tetek-bengeknya. Nunggu matahari agak turun dikit biar adem, akhirnya kita jalan. Berasa ga bakal kedinginan, gua ga bawa jaket, karena repot cyin.

Kita pun jalan ke BEC yang baru, dan gua nyesel.

Itu mal pertama di Bandung yang bikin gua kedinginan. Karena selama ini udah ke beberapa mal di Bandung dan kaga dingin-dingin acan. Sembari menahan dingin, kita muterin dikit mal yang agak ngebingungin juga penomoran lantainya. Akhirnya kita sampai ke suatu restoran, dan makan di bagian verandanya.

Akhirnya gua duduk di pojok, eh tapi doi minta gua tuker posisi biar muka gua ngga dilihatin pasangan om-om maho yang kebetulan lagi dating juga di tempat itu. Oh iye, kita makan di tempat yang makanannya disuruh rebus sendiri gitu. Jadi, sementara orang lain enjoy candle light dinner di malam minggu, kita enjoy steampot dinner di malam sabtu... orz.

Biar begitu, gua entah kenapa ga bisa berhenti natap dia. Agak masa bodo dengan cerita dia tentang keluarga dia de el el, gua ga bisa senyum. Entah kenapa hari itu gua bersyukur sekali bisa jalan sama dia, setelah satu bulan. I just realized that I love her deeply - at least I felt so.

Dia juga mengomentari teh hijaunya, yang menurut dia enak banget, bahkan nanya ke staff restorannya, merknya apaan. Sementara gua sih enjoy aja, karena teh hijau agak amis di lidah gua. Kami pun terus mengobrol hingga kuah di panci itu dingin.

...

Kami pun turun dari BEC, karena dia mau beli suatu buku di toko buku di seberang jalan. Hal tersebut kembali membuktikan bahwa hanya BEC baru yang bisa membuat gua kedinginan di mal. Toko bukunya gerah banget cyin, kaga tau ada AC apa kagak. Yang penting gua jalan sama dia, nyari buku dia yang sayangnya ngga ready stock...

Di sana, setelah mencari buku yang ngga ada, kami melihat-lihat bahan untuk membuat scrapbook. Kami merencanakannya, sangat. Tapi akhirnya tidak jadi, kami urungkan niat untuk membuat scrapbook. Kemudian, kami meninggalkan tempat itu, kembali ke tempat singgah gua dan berpisah hingga besok.

...

Namun, ada suatu masalah, dan dia minta gua pulang saja besok paginya. I never want that to happen. Jadi, pagi harinya, jam 06.30, gua pergi dari tempat gua numpang nginep, jalan ke rumahnya dia, karena seinget gua, tempatnya deket.

Plot twist.
Gua udah jalan jauh dan baru sadar gua nyasar.

Akhirnya, gua ngeBBM dia. Sadar ga akan dibales karena dia agak kebo, gua nelpon. Diangkatnya, dan gua sambil menelusuri arah kedatangan gua pun minta dikasih tahu arah ke rumahnya. Dia nyuruh gua berdiri di pinggir jalan, di suatu pertigaan. Tak lama dia datang bawa motor dengan muka jutek, kemudian kami ke tempat singgah gua, doi numpang molor dikit lagi karena gua ngebangunin dia kepagian. Kepagian apaan jing, itu udah jam 6.

Kami pun menyelesaikan masalah kami dengan berbicara.

...

Knowing that I won't go home early, we continue our journey. Pertama, kami menghampiri temannya di Gegerkalong Girang. Gua diperkenalkan dengan Zaim dan Nizar, yang lagi makan bubur. Berhubung gua lagi laper, gua ikutan beli bubur. Sementara nona sotoy yang katanya ngga laper pun setelah beberapa menit akhirnya kegoda siomay, dan menyesal kenapa ngga beli basreng aja...

Kami pun mengobrol-ngobrol sebentar sambil melihat mahasiswa yang berseliweran dengan muka ileran, atau seragam, atau baju mau ke mall.

Setelah lebih dari setengah jam, kami pamit karena mau pergi ke suatu tempat lagi. Dan nampaklah tujuan utama si nona dalam menemui temannya: nyari helm. Untungnya aa Nizar bersedia nyariin helm. HEREW.

Kami segera meluncur ke pasar apung.

...

Perjalanan agak repot karena jalanan menanjak dan nampak sudah banyak mobil plat B berseliweran di Bandung, tapi untungnya kami sampai saat matahari sudah terik sekali. Kami masuk, dan tukar duit dengan koin. Menarik sekali sangat menarik, sayangnya makanannya mahal-mahal euy, yang affordable light meal kabeh. Tapi, kami tidak langsung makan. Kami jalan-jalan dulu bentar ngelilingin seluruh areanya, sambil foto bareng, huehuehue.

Kemudian, kami lapar.

Kami kembali ke area makan. Kami beli sate maranggi, kentang macem tornado, singkong goreng, dan minuman kemasan. Porsi satenya kecil, tapi untungnya kentang dan singkongnya lumayan ngeganjel perut euy. Kami makan di bangku yang nampaknya kekecilan, dan melihat orang-orang naik perahu.

Gua inget, sekali lagi gua bersyukur masih bisa sama dia, saat angin Bandung berhembus. I don't wanna leave. I wanna stay.

...

Tujuan kami selanjutnya, seperti bulan sebelumnya, adalah wilayah Cihampelas. Kami masuk ke Ciwalk, ngelilingin tempat itu tanpa tujuan utama, tapi yang penting bersama. Satu yang menarik adalah, meski tidak ada di rundown acara, kami pun masuk sebuah studio photobook, yang hingga sekarang fotonya masih ada di dompet gua dan di kamar dia.

Kami pun makin riang, meski pas mau keluar Ciwalk ada lagi maho yang ngeliatin gua, bikin si nona insecure. Orz... yekali gua ditikung mereka.

...

Terakhir, setelah beli oleh-oleh, dia kembali mengantar gua ke Leuwipanjang.

Kebetulan kami sampai 15 menit lebih awal, sebelum keberangkatan bis gua dan bis dia sendiri balik ke Ledeng. Kami mengobrol di bangku paling depan, masa bodo dengan penumpang lain. Entah kenapa, kalau ngobrol waktu terasa melambat, tapi ketika sudah berhenti mengobrol, waktu ternyata tetap berjalan cepat.

Waktunya pisah lagi.

Gua segera meluk dia, karena gua ga mau kehilangan siapapun, apalagi dia. Berjanji, gua akan kembali lagi bulan depan hingga nantinya tidak perlu jarak jauh lagi. Gua peluk dia dengan kencang selama 1 menit, hingga jomblo di seberang gua pura-pura batuk.

Dia turun bis, segera naik ke DAMRI terakhir ke Ledeng.

Seperti bulan sebelumnya, gua kembali merasa kangen dan kehilangan dengan cepat, padahal belum lima menit berlalu.

Kemudian, bis kami masing-masing berjalan. Meski sempat berpapasan di luar terminal, kami akhirnya harus pergi ke arah yang berlawanan dan saling menjauh. Berharap masih bisa bertemu.


That's all.

1 komentar:

  1. Bergabunglah bersama kami, dengan CS yang Ramah Online 24jam,

    BANDARDARAT.COM menyediakan pasaran :
    -SINGAPORE
    -NAGOYA
    -WINA
    -HONGKONG
    -SYDNEY
    -TORONTO

    Minimal Depo WD Rp. 50.000,-

    Hubungi Kami di :
    Website : BandarDarat.com
    Call Centre : +855-17-459008
    YM : Cs_bandardarat
    BBM : 2BE19266
    Livechat : BandarDarat.com
    Link Daftar : http://goo.gl/qhHE5V
    Like Facebook : https://www.facebook.com/BandarDaratcom-484914535016763/
    Join Grup : https://www.facebook.com/groups/557708171044424/

    BalasHapus

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe