Sabtu, 30 Januari 2016

If everything is new...

Postingan pertama di 2016.
Tepatnya penghujung Januari 2016.

Sebenernya agak telat juga sih ngetik beginian di akhir Januari. Eh tapi ngga juga deng.

Berbeza dengan orang lain yang somehow punya cara buat menentukan resolusi tahun depannya dengan cepat, daku tidak bisa. Gua perlu waktu untuk mikir. Mikir apa yang ingin gua pikirin. Mikir juga apa yang orang lain paksa gua untuk dipikirin.

Setelah pikir-pikir sana-sini, akhirnya ketahuanlah bahwa 2015 gua udah buang-buang waktu sekali. Salah satu buktinya adalah peningkatan berat badan yang kembali ke ukuran sebelumnya, meski katanya sebaiknya kita berpikiran body positive.

Kemungkinan gua akan lanjut sering nulis lagi, apalagi udah ada internet ala kadarnya di rumah.

Betewe, ternyata mikirin masa depan itu penting tapi ga penting. Karena keseringan mikirin masa depan juga ga bermanfaat. Masa depannya masih di depan, kita masih di belakang.

Ngomong-ngomong soal waktu, gua inget kata dosen gua bahwa everything is flux. Semuanya berubah, tidak pernah sama. Bahkan udara yang elo hirup ini bisa aja ada yang dateng dari Cikapundung. Air hujan yang netesin elo bisa aja pernah ngalir di Solok. Yep, semuanya berubah setiap saat. Semuanya baru.

Tapi, jika semuanya baru, maka tidak ada yang namanya baru.

Mungkin, yang dibilang baru adalah sesuatu yang drastis - yang tidak taken for granted.

Gua ga mau berubah sedemikian cepat. Pelan-pelan aje, mulai dari yang biasanya bangun pagi, ditelatin dikit lah 5 menit. Kurangin dikit marah-marahnya, ga baik buat kepala sama dada. Kurangin juga ngeluh, apalagi pas ke dokter nanti ditanyain, "Keluhannya apa?", jawab aja, "Ngga ada dok."

Tapi dari sedemikian banyak perubahan yang gua inginkan, salah satu yang akan gua lakukan sekarang adalah ngabisin baca buku yang dikasih atasan. Ngga enak udah 2 bulan belon gua balikin. Maap ye pak.


That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe