Kamis, 01 Juli 2010

Let's write a story!

Ehm, bagi mereka yg terpaksa setia membaca blog gw.


Kemungkinan udah pada tau kalo gw mau nulis cerita (pede sangat). Gw mau berbagi pemikiran gw sekarang. And karena gw cuma pemula, mohon maafkan saya, jika ada penulis senior yg ga suka sama tulisan saya. Mohon kritik dan sarannya. ^_^
You maybe know. Writing a story may not be so hard, or maybe we have just begun. (kaya pernah denger nih kalimat. LOL)

Actually, ngga susah bagi yg udah terbiasa a.k.a professional ataupun yg udah ahli. Tapi bagi yg pemula/newbie, kemungkinan akan sedikit kesulitan (termasuk gw, dibawah pemula), except mereka yg gifted. Biasanya sih, (berd. pengalaman gw) newbie2 ga kesulitan dalam menulis cerita, palingan cuma lama kalo mau nentuin cerita apa, tapi kalo udah dimulai udah bisa lancar. Bahkan endingnya udah didepan mata.

In fact, bagi mereka yg newbies kurang memperhatikan saat menulis cerita. Saat selesai langsung puas, langsung kasih liat ke temen. Kalo temen puas, puji Tuhan. Kalo sebaliknya, how? Ini gw alami pas gw masih nyoba2 nulis pas SMP. Gw kasih liat ke temen, ok temen gw puas. Tapi setelah gw baca ulang lagi, seolah sudah menjadi kritikus yg handal - gw eneg sama cerita gw. Walau orang lain seneng.

Gw cukup yakin, bagi mereka yg sudah terbiasa membaca cerita2 yg baik, pasti agak ragu kalau sekali nulis jadi. But, bagi yg gifted atau advanced, mungkin udah ga ragu. So, ini gw tujuin buat kita, newbies yg un-gifted.

Kita dalam menulis cerita menurut gw, sebaiknya memperhatikan hal2 berikut:

1. Logisnya cerita. 
Mungkin ada yang berdalih bilang, "ini kan cerita fantasy". Hey, tapi kalo cerita un-logic, yg suka berfantasi cerita fantasi pun bakalan bingung. Coba deh mulai baca lagi dari awal cerita yg lo bikin, pikirin juga masuk akal ngga ceritanya entar walaupun itu cerita yg super un-real.

2. Bahasa.
Well, bagi yg hobinya gahoel, klo buat dialog, mau pakai kata2 ngaco, silakan. Yang penting ga SARA atau Porno! But maksudnya bahasa gini, cara pembahasaannya jgn berantakan. Terkadang yg gw liat dari tulisan temen2 gw, penggunaan bahasa Indonesianya buruk. Ok, kalau mereka mau pake bahasa gaul - but saat mau menggunakan bahasa yang formal, biasanya kurang terdengar enak atau salah pengartiannya. Tapi soal pembahasaan, suka-suka penulisnya, sih. -_-a''''

3. Menarik
Ya iyalah, kalau cerita yg kita bikin ngga menarik, percuma nulis banyak2. Tentang seberapa menariknya tulisan kita, dimulai dari kita sendiri. Kalau menurut kita sendiri tulisan kita ngga menarik, sebaiknya diperiksa, apa yang ngga bikin kita tertarik. Setelah kita sendiri tertarik, cobalah agar orang lain untuk membacanya. Siapa tahu orang lain tertarik. Seberapa menariknya cerita yg kita buat juga tergantung pada selera tiap-tiap pembacanya.

4. Ketelitian
Kalo ngapa-ngapain kita emang harus teliti, sih. Kalo menurut pengalaman gw, ketelitian emang harus sangat diperhatikan. Misalnya gini, di awal cerita nama tokohnya ex: Nisa, tapi tiba2 pas mulai ke tengah tiba2 jadi Nissa kalo ngga Nysa, padahal ga ada alur yg menyebabkan dia berubah nama. Yang kaya begitu pula yg sering dibilang aneh. Ga cuma nama orang, nama tempat, waktu kejadian, nama barang, alurnya, dan lain-lain juga harus diperiksa secara teliti, kalo ngga ntar bikin ribet sendiri loh.

Umm...
I think that's all. Soalnya gw juga kan bukan orang yg advanced/expert di bidang ini, cuma pemula aja. Semua ini gw tulis berdasarkan pengalaman gw aja. Gw cuma mau share aj, sih. Tapi, kalo ada senior-senior yg membaca ini, mohon maaf kalo ternyata semua ini salah. Makasih.

Kritik dan sarannya ditunggu.


That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe