Sabtu, 04 Desember 2010

Mimpi.

Well, hari ini gue pengen ngebacot tentang mimpi.
Mimpi itu apa?

Yang gue ambil dari berbagai sumber:
Mimpi adalah rangkaian gambar, suara, dan emosi yang muncul di pikiran kita saat tidur.

Kalau yang biasa gue denger, mimpi punya arti masing-masing.
Kalo ketemu ular nanti begini, kalo mimpi kayang begitu, dsb.

Gue emang sering mimpi. Kadang yang kalo ditampilin di TV ratingnya bakal tinggi atau malah bikin stasiun TV yang menayangkan mimpi gue langsung bangkrut dan get banned. Terkadang mimpinya setengah-setengah atau malah bikin gue pengen mimpi itu lagi. Atau kadang dalam satu malam, gue ga mimpi apa-apa. Gue agak heran sama orang lain yang bisa inget mimpinya, sedetail mungkin. Banyak yang bisa nyeritain sampai semutnya dihitungin. Kalo gue sendiri, suka langsung lupa.

Hari ini gue denger sebuah cerita mengenai mimpi seseorang. Seinget gue begini:
"Jadi gini, gue mimpi lagi olahraga. Tangan (atau kaki) gue sakit dan gue dimarahin. Terus bestie manggil-manggilin gue. Gue juga ngeliat Jonghyun, eh tapi pas gue deketin kok jadi elo, Dat. Pake baju item, ada tulisan: Say No to *BIIIP*."

Gue cuma bisa diem. Dia ngeliat Jonghyun yang mukanya (ehm) berkualitas, dan tiba-tiba berubah jadi gue. Gue sempet kasian sama dia. Dari muka cowok idaman dia, sampai muka makhluk yang seharusnya udah di delete dari Recycle Bin di komputer. 

Menggenaskan. -_-a

Ehm.
Gue juga pernah punya mimpi. Ga terlalu aneh, tapi kadang bikin gue merasa aneh.
Pas gue ke tempat yang baru pertama kali gue injek, gue inget udah pernah mimpi lagi main disini. Udah ada 2 tempat yang begitu. Terus, ada beberapa orang yang di mimpi gue, adalah temen-temen gue, yang sebenernya gue baru pertama kali liat disini. But, in the reality, they somehow different.

Well, gue cuma bisa nulis segini tentang mimpi.

Btw, beberapa hari ini kelas gue kehilangan beberapa barang. Kokubankeshi, sapu, beserta serokannya. Meja kelas gue juga sering tiba-tiba berantakan. Ini sejak bimbel udah dihentikan sementara. Jadi kalau kami mau piket, harus minjem ke kelas tetangga.

Dan ternyata sapu dan serokan kami sedang bersemayam di kelas tetangga. Pas temen gue minjem sapu itu, anak kelas itu minta nanti sapunya dibalikin. Tanpa aba-aba beberapa orang di kelas, termasuk gue teriak "ITU PUNYA KELAS GUE".

Pada akhirnya, setelah nyari sapu kelas kami (dengan alasan minjem) ke kelas lain, kami memutuskan untuk memberi segel di tiap sapu dan serokan. Dengan tinta permanen, gue dengan sadisnya nulis : XII IPS 1 di gagang sapu.

Dan ternyata temen gue ada yang lebih sadis: 
Tulisan di sapu:
LU AMBIL GUE SENTIL BY DUA BELAS SOSIAL SATU

Gila.
Emang agak sedikit centil sih. -_-a

Well, karena mood gue udah agak berubah. Gue putuskan untuk berhenti menulis hari ini.

That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe