Jumat, 11 Februari 2011

Between happy and not. :/

Well, humans.
Mungkin Pasti postingan hari ini ga penting banget

Ok, hari ini adalah ultah gue. Emang, sangat ga penting. Tapi sangat...what-the-word...membekas. Ya, membekas. Tamparan dari temen-temen gue. Sampai-sampai jerawat gue ada yang pecah. And it is so freaking hurt. Bakal gue balesin satu-satu. :P

Well, pagi-pagi gue udah dapet ucapan selamat dari berbagai orang di sekolah. Dari yang gue kenal, hingga yang ngga gue kenal. Actually, I'd rather we just skip those formalities. Gue yang pagi itu masih ngumpulin nyawa di sekolah, menjawab ucapan selamat itu dengan setengah nyawa. Setelah itu, entah kenapa gue langsung jalan ke kantin dan beli nasi uduk dan 2 lumpia kering. Lalu balik ke kelas.

Lalu orang-orang mulai teriak:
"Mana traktirannya?"
"Woy! Nanti jangan pulang dulu, kita makan-makan!"
"Hoo data, pelit! Mana traktirannya?"
"SPARTA!!!!" <<< Gue bingung sama yang ini...

Abis itu banyak yang namparin gue. Hingga ngegebuk gue. Ada juga yang nahan tangan gue, tapi selalu gue gigit dan akhirnya dilepasin. Yeah, gue belum pernah bersyukur, mempunyai gigi taring yang cukup tajam. Gigi yang sangat sering bikin gue sariawan. WTF.

Bel pulang, gue segera pergi ke ruang LPK buat ikut ujian praktek. Belum sempet gue masuk ke dalam LPK, Budi, Asha, dan seseorang yang ga gue inget, mengibarkan boxer putih yang udah ditandatanganin. Beberapa anak kelas satu ngeliatin. Ngeliatin boxernya, dan gue. Mungkin mereka berpikir demikian:
"Wah, kakak yang pakai jam seiko itu ternyata miskin ya. Boxer aja jadi hadiah. Kasian banget kakak itu. Gue beliin boxer juga ah." 
Untungnya gue sedang memakai masker.


 Gue ambil foto ini di rumah secara sembunyi-sembunyi.
Gue ga mau bikin keluarga gue ketawa ngakak banget.

Nuna Asha langsung nyamperin gue, "Dat, ini hadiah dari kita sekelas. Dipakai ya". Setelah boxernya dikasihin ke gue, langsung gue masukin ke tas. Biar jumlah orang yang salah paham tidak bertambah banyak.

Well, that's all about my birthday. Makasih buat temen-temen gue yang mungkin punya masalah di otak kirinya. Makasih buat orang-orang yang ngga gue kenal atas ucapannya. Makasih kepada pak Pajar yang udah cukup ngebantu pas ujian praktek tadi (Lho?).

Hari ini gue bisa merasa senang walau sebenernya gue lagi, agak ngga bisa senang. Thanks for everything guys.

That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe