Senin, 14 Februari 2011

Do not care, do not care. Let's just skip this day.

Dengan keadaan lelah, gue ngepost.
Demi Wellington, seharusnya ini hari unyu-unyuan walau gue males banget berpartisipasi.

Oh-k, dari tadi pagi gue berangkat sekolah sekitar jam 5.40, gue udah denger sebuah kosakata yang santer banget terdengar dari kemarin: Valentine. Penyebabnya adalah anak-anak SMA dan bahkan mba-mba pegawai pabrik banyak yang nyebutin kata tersebut. Mereka memiliki persamaan, yaitu kesalahan yang sama dalam pengucapan kata Valentine.

They pronounced it as: "Palentin"

Ok, gue emang rada gedek tiap kali ngedenger itu, tapi mereka udah ngebuat gue ngeliat jam tangan gue. Gue pun nyadar kalo ternyata hari ini, jam tangan gue berdebu lebih banyak tanggal 14 Februari. Well, gue emang ga mau dan males banget turut ambil bagian dalam acara oh-so-unyu-unyuan ini. Terlebih kalo inget sama yang namanya White Day.

Bagi anak-anak kelas gue, yang udah sangat niat banget ngerencanain perayaan valentine, hari ini bisa disebut sebagai Horror Valentine. WTF, tapi dari pagi kami sepertinya harus kerja rodi.
  1. Morning Tes Geografi
  2. Ulangan Sejarah
  3. Tugas Sejarah
  4. Tugas nyalin soal morning tes Sosiologi
  5. Tugas PKN
  6. Ujian Praktek Bahasa Indonesia
  7. Ujian Praktek Bahasa Inggris
Ok, dengan berbagai kemelut semuanya bisa dilaksanakan.

Gue yang tadinya ngerencanain buat tiduran di kelas sambil dengerin Nella Fantasia, dengan damai dan nyaman, malah bad mood gara-gara betapa panas dan sibuknya hari ini. Rasanya gue butuh beberapa hamster buat gue lempar-lemparin atau beberapa keyblade buat ngegeprak kepala orang-orang yang berisik.

Yang bisa bikin hari ini, cukup menyenangkan adalah Doni. Dia jadi banci selama kurang dari 20 menit. Kancingnya dibuka 2 dari atas, perutnya dipertunjukkan, pake cardigan, dan pake entah apa itu, tapi terlihat seperti kain merah yang dijadiin bando. Sayang, gambarnya belom bisa gue upload disini, lagipula gambarnya juga agak nge-blur. Mungkin itu efek radiasi dari wajah dan perilaku jeleknya yang menyebar secara intensif selama kurang dari 20 menit itu. Gue juga takut kalau-kalau nanti komputernya juga ikutan rusak atau blogger ikutan bangkrut gara-gara fotonya si Doni.

Lalu, gue pulang.

Dengan segala kegerahan dan muka yang udah semrawut, gue naik angkot. Dan masih saja banyak yang ngomong tentang valentine. "Kamu dapet apa? Dari siapa? Ihh, kok ga ngasih gue?", kata anak SMA  yang roknya pendek banget sambil nelpon di angkot. Ok, akhir-akhir ini gue sering ngeliat anak SMA dengan rok yang pendek, tapi sayang banyak yang kakinya buluk, dekil, gelap, dan berbulu. Gue jadi maklum dengan gunanya rok panjang.

Sore harinya gue nonton Beethoven Virus lagi. Dan disitupun gue tahu, bahwa Tuhan sedang kasihan sama gue. Beruntung banget tadi sore episodenya lagi latihan Nella Fantasia. Bener-bener adem ngedengerinnya. Maestro Kang memang top :p.


Sambil dikonsumsi oleh nyamuk, gue terus menonton.

That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe