Senin, 04 Agustus 2014

(Akhirnya) Mudik Juga

Bertahun-tahun cuma bisa jagain rumah tetangga yang ditinggal mudik.
Akhrinya mudik juga.

Hurrah.
Finally daku bisa ikut mudik ke Cirebon setelah beberapa tahun ke belakang ngga diajak dan cuma bisa denger ceritanya doang.

Tepat saat hari Lebaran kemarin pun akhirnya bisa juga mudik. Kali ini sih actually judul utamanya sih nenek. Nenek gua kangen sama tanah kelahirannya dan keluarga pun menyanggupi mengantar beliau ramai-ramai. FYI, keluarga daku termasuk nenek beragama Kristen, tapi saudara nenek yang ada di Cirebon beragama Islam semua.

Jam 1:30 AM nyokap dan gua dijemput mobil saudara untuk berangkat ke Cirebon. Jalan tol masih gelap tapi silau dengan banyak lampu mobil lainnya.

Miraculously, jalanan tidak macet sama sekali.

Yerp, rekor terbaru: Cibinong - Cirebon ±4 jam. Sekitar jam 6 kurang saja kami udah sampe di Cirebon. Selama ini nyokap cerita kalo ke Cirebon selalu kena macet karena jalanan dipake buat sholat Ied. Bener juga sih, sekitar jam setengah 6 udah banyak yang bawa tikar besar menuju masjid-masjid. Herew. 

Ga dapet gambar "Welcome to Cirebon", billboard pun jadi
Meski tujuan utamanya adalah rumah keluarga nenek, touchdown pertama di Cirebon adalah hotel. Meski cuma 4 jam, kita orang punya badan pegal-pegal.

...

Setelah puas lepas lelah, mandi, dan sarapan, kami berangkat ke rumah saudara yang udah ga jauh lagi.

Keluarga nenek gua berada di daerah Jamblang. Sebagian masih tinggal di rumah yang masih sama bentuknya sejak nyokap masih sekolah minggu.

Teras rumah
Well, certainly lantai keramiknya bukan produk zaman Belanda

Sampai di sana, disambut oleh keluarga nenek yang antusias sekali :>
Baru duduk udah langsung disuguhin tape ketan. Rasanya enak, cuma gua takut sakit kepala kalo kebanyakan makan. Same thing with Durians. (._. )

Setelah mengobrol sebentar, sambil membiarkan nenek terus mengobrol sama keluarganya, gua keliling rumah Cirebon. Bentuknya bener-bener masih kaya zaman dulu, dengan bunk bed terbesar yang pernah gua liat. Anw, nenek masih punya hak atas satu kamar di rumah ini, sayangnya belum bisa dimasuki karena masih digembok and belum dibersihin.

Tajuk or Musholla ini udah lama ada

Dari beberapa sisi, terasa kaya di Kota Tua

Setelah dari rumah tersebut, sekeluarga pindah ke rumah om Yanto yang persis ada di samping rumah tersebut. Perpindahan ini tidak begitu mulus karena daku kena sakit pinggang saat mengangkat kursi roda + nenek yang ada di atasnya untuk masuk ke rumah berikutnya. Herew :"<

Di sana gua makan lontong, telor asin, dan sambal goreng Cirebon. Sambel gorengnya lumayan beda, meski indescribable apa perbedaanya. Banyak ranjau petainya anw.

Dari depan rumah om Yanto, terlihat sebuah pohon besar yang bikin mata adem.

Pohon di tengah kuburan

Di seberang rumah ternyata ada kuburan.
Menurut gua sih lumayan keren dan mistis karena punya pohon besar di tengahnya. Anw, gua ga tau itu pohon apaan, tapi kayanya sering keliatan pas lagi KKL ke Bali.

...

Sorenya, nenek pengen nyekar.

Kami pun pergi ke pemakaman, tapi bukan yang ada di depan rumah.

Makam Keluarga Barja / Barzah

Di sana terdapat kuburan saudara-saudara, leluhur, atau yang paling dekat itu ya ortunya nenek.

My Granny

Anw, nyekar di Cirebon beda dengan di tempat lain. Biasanya memakai bunga berwarna merah dan putih, serta something green. Tapi, bisa dilihat di atas, nenek pakai bunga selasih.

Please do differ between bunga and biji selasih. (google them!)

Sehabis dari kuburan, kami pergi ke rumah saudara yang satu lagi.
Sesudah itu, balik ke hotel.

...

Keesokan harinya, sekitar jam 7 ada ibu penjual nasi jamblang nongol di sekitar hotel. "Jamblang, jamblang! Jamblangnya bu, pak!" she said. If I only know about the Jamblang village, it sounds like she is selling the whole area. Daku pun beli satu porsi yang lumayan murah. Gua gatau harganya soalnya nyokap yang bayar.

Porsi nasinya sangat nambah-able buat yang ga mau jadi gendut

Nasi jamblang itu dibungkus dengan daun jati, dilengkapi dengan bermacam lauk-pauk seperti telur dadar atau tempe, dan diakhiri dengan sambel goreng. Sambel gorengnya sendiri tidak dituang dari wadah seperti yang biasa ditemukan di warteg-warteg atau tempat lain. Sambelnya sendiri pun dibungkus dengan daun jati, stocknya pun limited sekali. Sambel tersebut nampak tidak diuleg, tapi diiris tipis-tipis dan diproses (gua gatau harus bilang digoreng atau diapain, pokoknya enak). Google for further info.

Abis makan Jamblang, nyokap sama tante gua ngibrit ke pasar Plered untuk beli oleh-oleh, ninggalin nenek gua yang ga bisa ke kamar mandi sendirian + gua yang lagi sakit pinggang ga bisa ngangkat yang berat. Untungnya ada om gua yang bisa ngangkat nenek.

Tak lama, kami semua check out dan pulang.

Sembari pulang, nyobain yang namanya empal gentong. Semacam soto atau gulai daging sapi, yang dimasak di dalam gentong tembikar dengan kayu bakar membara di bawahnya. Seriously, enak. Btw kemarin tukangnya pakai sambal bubuk. Sambal dikeringin (bijinya dibuang kalo ga salah), kemudian disangrai dan diblender. Hasilnya pedes banget, tapi seger. Google it again!

...

After all visiting and eating, kami pun pulang.
Miraculously, tidak kena macet sama sekali. :D


That's all.

8 komentar:

  1. Tahun ini memang beda. Aku yg tinggal di tempat kemacetan (cibiru/cileunyi) samasekali nggak melihat secara langsung padetnya pemudik, padahal di tahun tahun sebelumnya bahkan bisa kena macetnya. Cileunyi-Jatinangor 2 jam pakai angkot, kalau tahun kemarin. Tahun ini kembali normal, cuma sekitar 15 menit :'3

    well, rumah nenek memang biasanya jarang berubah. Sama seperti yang lainnya, rumah nenek masih kerasa banget jadulnya. Begitu pula rumah nenekku meskipun masih di kawasan Bandung bahkan lebih ngota dari rumahku ( ' ')

    Belum pernah ke cirebon, penasaran sama empal gentong xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung - Cirebon tida bagitu jauh, pergilah ke sana, nak.

      Hapus
  2. serius nih dat ke cirebon?
    gak cuma empal hentong sama jamblang dattttttt, masih banyak yang lainnyaaaaaaaa AAAKKKHHH *kenapa semangat ya? -__-*

    banyak makanan ajaib sekitar cirebon yang harus kamu coba dat, dan harusnya coba makan baso jamblang. soalnya disana basonya gak sama kaya baso baso lainnya. basonya cuma pakai mie biru (sohun) terus rasa sama penyajiannya beda. ah enak lah pokoknya.

    ada docang wajib coba.
    selain empal gentong ada empal asem, ah.....
    sebagai duta kuliner cirebon daku bersemangat sekali ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren abis nyicip empal gentong mau cari empal asem juga, tapi apa boleh buat. Daripada kena maceut. :")

      Herew, nasi jamblang pokoke pas buat sarapan herew.

      Hapus
    2. nasi jamblang itu bukan sarapan loh dat.nasi jamblang itu cemilan. soalnya sejauh ini makan nasi jamblang gue gak pernah kenyang.
      sekali makan ya.... 3-5 porsi nasi sama 3-4 macem lauk. itu cemilan *lol*

      Hapus
  3. Tidak macet itu berkah sekali (?)

    BalasHapus
  4. penasaran sama jamblang nyaa .. saya dari jawa juga tapi gapernah makan nasi jamblang ..hahahaha

    BalasHapus
  5. Dukung tim sepak bola jagoan anda, bermain bersama kami, banyak bonus menarik dan cashback hingga jutaan rupiah.

    Untuk info lebih jelasnya silahkan hubungi kami di:
    Ym: cs1_skorbet99@yahoo.com; cs2_skorbet99@yahoo.com; cs3_skorbet99@yahoo.com

    Pin bb: 2A84CB8A
    Line id: skorbet99
    Sms: +66929391685

    Terima Kasih

    BalasHapus

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe