Selasa, 23 Februari 2016

Plastik Berkurang, Belanja Terus

Sampah harus dikurangi.
Tapi yang bikin sampahnya tidak.

source: rmol.com
Pagi itu kereta gua mau berhenti di Stasiun Sudirman.

Belum berhenti pula, sudah banyak orang di luar stasiun. Baru gua tahu saat keluar dari stasiun, ternate mereka mau ngadain aksi lingkungan. Seperti apa? Ngga tahu.

Awalnya gua kira ini cuma sebuah aksi promosi perusahaan lainnya. Sementara yang lain sibuk dugem sambil senam, yang ini sibuk mungutin sampah. Ternyata, mereka lagi berpartisipasi dalam Hari Peduli Sampah Nasional, yang jatuh setiap Februari 21. Weleh-weleh, gua kaga tahu menahu.

Kawasan Car Free Day pun diusahakan pula sebagai Trash-Free Day di hari tersebut. Selain itu, diterapkan juga kebijakan bahwa penggunaan plastik harus bayar. Hari-hari kemudian, kebijakan itu disambut oleh retailer ternama macem Karepur, Alpamar, Indomar, ataupun Sepen Ilepen. Semuanya ga bakal bikin plastik bungkusan situ gratis lagi.

Emang jadi berapaan sih?

Ngga mahal, dua ratus perak aja. Ga peduli ukuran, XL, L, M, S, semuanya dua ratus perak. Khawatir? Ga perlu! Situ tidak perlu bikin rekening khusus buat plastik, recehan pun bisa ditemukan di pinggir jalanan dengan mudah. Gua aja pernah nemu 50K pas lari pagi, lumayan bisa beli dua ratus lima puluh plastik, in case kebijakan tersebut diterapkan lebih awal.


Namun, sebelum ngabisin tuh duit buat beli plastik bejibun, ternyata ada cara lain buat bawa belanjaan. Yaitu dengan tas belanjaan, yang lebih gaul disebut trolley bag ataupun tote bag. Harganya berkisar dari 30-50k, tergantung seberapa gaul maunya kamu.

versi gaul
Tapi, sebenernya kalau elo hipster enough untuk belanja ke pasar tradisional, bisa ditemukan banyak emak-emak atau nenek lo belanja pake keranjang. Bahannya macem-macem, dari anyaman bambu hingga plastik. Harganya? Gatau. Tapi rasanya kurang gaul kalo lo ke Kerpur pake beginian.

versi kurang gawl
Dengan begini, penggunaan plastik bungkusan yang bisa hancur dengan sendirinya (dalam masa waktu yang agak lama) bisa dikurangi. Kita masih bisa belanja dengan leluasa, plus gaul. Kenapa? Karena apapun belanjanya, gengsinya yang perlu digedein.

Lah kalo kantongnya udah gaul?

Belanjalah segaul mungkin. Kalo kamu cuma belanja saiprit di supermarket, kamu bisa dibilang gaul: wuidih nih bangsat belanja dikit aja ke supermarket. Jujur, gua pernah merasakan ini. Gua waktu itu beli sepedah di super market, baliknya pake sepeda itu. Mantep kan?

Kalau banyak gimana? Masih ngga apa-apa. Biarpun nanti dikira mau dagang lagi, belanja sebanyak-banyaknya tetap tidak mengganggu lingkungan.

Koq bisa?

Lah kamu udah pake tas gawl. Kamu ga perlu beli plastik lagi. Imagine, setiap dua ratus perak itu butuh seberapa banyak usaha untuk didapatkan? Produksi setiap koinnya lo pikir kaga bikin polusi? Selain itu, makin dikit plastik yang kamu pake belanja, makin besar sumhow kontribusimu terhadap lingkungan ini.

Pokoknya, kurangi penggunaan plastik, banyakin belanja pakai tas gaul, dan dengarkan Efek Rumah Kaca dengan lagunya Belanja Terus Sampai Mati.


That's all.

0 komentar:

Poskan Komentar

Silakan berkomentar :D

Diberdayakan oleh Blogger.

Subscribe